oleh

Gelar Aksi, PMII Cab. Kolut Minta Kapolres Kendari di Copot dan Penjelasan Polri Terkait Penembakan 2 Mahasiswa UHO

NASIONALINFO.COMKOLAKA UTARA: Aksi unjuk rasa mahasiswa yang tergabung dari  PMII cabang Kolaka Utara di kantora DPRD Senin(30/09/2019)

Aksi tersebut berjalan aman dan tertib meski hujan turun membahasi para aksi mahasiswa yang tergabung dari PMII cabang Kolaka utara di bundaran tugu kelapa lasusua Kolaka Utara,aksi   solidaritas menuai  meninggalnya dua mahasiswa UHO,di gedung DPRD kota kendari provinsi(Sultra)kamis,26.2019.yang lalu,

Mahdanur Basri, Ketua cabang PMII KOLAKA UTARA,Mengungkapkan kepada kiranya mabes polri
untuk memberikan pernyataan sikap atas peristiwa penembakan mahasiswa Universitas Mahasiswa Halu Oleo di Kendari sultra secara tertulis. Dan juga kami menegaskan kepada pihak DPRD Kolaka utara untuk melanjutkan aspirasi kami ke DPRD RRI hari ini juga…ungkapanya

Lanjut  guna untuk mendesak agar kiranya Kapolri mencopot kapolres kota kendari dari jabatanya, yang  dinilai sebagai penanggung jawab aksi penembakan dua rekan kami mahasiswa UHO  didepan kantor DPRD Sulawesi Tenggara (Sultra), terkait penolakan Revisi UU KPK tahun 2019 dan RUU KUHP,

Para mahasiswa PMII cabang Kolaka utara menyambangi aula mesjid polsek lasusua guna melakukan sholat gaib berjamaah,di tujukan dua mahasiswa  universitas UHO yang gugur ,Kapolres Kolaka Utara AkBP Susilo setiawan,SIK.menyampaikan bela sungkawa atas wapatnya 2 mahasiswa UHO.serta berdoa bersama,para mahasiswa PMII cabang Kolaka Utara

kedatangan kami ini di DPRD kolut dalam aksi damai solidaritas kepedulian rekan kami yang gugur  dalam menjuarakan aksinya di kantor DPRD provinsi Sultra,yang lalu.

Agusdin selaku Ketua DPRD kolaka utara dan beberapa angota lainya menerima lansung dan akan menindak lanjuti apa yang menjadi tuntutan para mahasiswa,” tutupnya

Laporan : Musriadi

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed